Angkat Budaya Lokal, Film Tarian Lengger Maut Promosikan Wisata Alam Purbalingga

- 8 Juni 2021, 12:22 WIB
 Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi (Tiwi), diberi penjelasan oleh Asisten Sutradara Film Tarian Lengger Maut tentang pembuatan film teresebut saat nonton bareng di Bioskop NSC Braling, Minggu 6 Juni 2021.
Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi (Tiwi), diberi penjelasan oleh Asisten Sutradara Film Tarian Lengger Maut tentang pembuatan film teresebut saat nonton bareng di Bioskop NSC Braling, Minggu 6 Juni 2021. /Kurniawan./

Lensa Purbalingga - Tarian Lengger Maut menjadi film thriller pertama kolaborasi Visinema Pictures dan Aenigma Pictures.

Film Tarian Lengger Maut menceritakan tentang budaya lokal di daerah Banyumas. Dikemas secara apik dengan drama misteri.

Baca Juga: Surat Bebas Covid 19 Belum Menjadi Syarat Perusahaan di Purbalingga Untuk Melamar Pekerjaan

Dalam penggarapan film, sang sutradara memilih lokasi di sejumlah wilayah Kabupaten Purbalingga.

Pengambilan gambarnya juga dilakukan di sejumlah lokasi wisata alam di lereng Gunung Slamet.

"Secara tidak langsung film ini mempromosikan wisata alam Purbalingga. Film ini mengangkat budaya Banyumasan tari Lengger. Lokasi pengambilan gambar di Purbalingga. Di Desa Cipaku, Desa Bojong, serta Desa Serang Kecamatan Karangreja,” kata Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi (Tiwi), Selasa 8 Juni 2021.

Baca Juga: Motor Misterius Terpakir di Trotoar Depan Kantor BRI Kalimanah Purbalingga, Belum Diketahui Siapa Pemiliknya

Tiwi menyampaikan bahwa dirinya telah menonton film tersebut pada hari Minggu 6 Juni 2021 kemarin di Bioskop NSC Braling Purblingga.

Dia menonton bersama suami serta sineas dan seniman Purbalingga yang terlibat pembuatan film tersebut.

"Terima kasih sudah membawa nama Purbalingg. Saya berikan apresiasi atas kerja keras sineas Purbalingga yang terlibat dalam proses pembuatan film tersebut," jelasnya.

Halaman:

Editor: Kurniawan


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X